Meskipun akhirnya bebas dari antar jemput sekolah putra atau putri anda sehari hari, namun ada beberapa hal penting yang perlu dipertimbangkan sebelum membelikan mobil pertama mereka. Tentukan pilihan mobil apa yang cocok, mobil baru atau bekas. Pasti Anda membeli kendaraan dalam kondisi yang tepat dengan harga yang sesuai budget dan juga kebutuhan yang sesuai untuk mereka.

Dilansir Newshub.co.nz, berikut adalah beberapa tips untuk Anda yang ingin membelikan mobil untuk anaknya. Simak ya!

1. Bahas terlebih dahulu
Bahkan sebelum melihat pekerjaan cat dan jarak tempuh, bicarakanlah dengan anak remaja Anda. Bicara tentang apa yang mungkin mereka cari, bagaimana mereka berharap untuk menggunakannya dan bagaimana mereka akan membayar. Kendaraan yang berbeda cocok untuk hal yang berbeda. Mobil yang lebih kecil mungkin cukup untuk bepergian ke dan dari sekolah, sedangkan sesuatu yang lebih kuat akan lebih cocok untuk kehidupan pertanian. Apapun masalahnya, fungsionalitas itu penting.

Bukan rahasia lagi bahwa mobil itu mahal. Kecuali jika anak Anda bekerja penuh waktu mungkin biaya pemeliharaan berkelanjutan dapat menjadi tantangan untuk didanai. Diskusikan siapa yang akan membayar asuransi, bensin, dan biaya servis. Jika uang ketat, mungkin hindari merek mewah berspek tinggi dan tidak bergaransi. Ingatlah untuk mengingat anak remaja Anda mungkin memprioritaskan tampilan mobil, daripada yang praktis!

2. Keamanan yang terpenting
Tidak mengherankan bahwa kendaraan pilihan Anda harus aman diatas hal yang lainnya. Sejumlah alat tersedia untuk memeriksa keamanan berbagai model seperti RightCar.govt.nz atau ANCAP.

Meskipun Anda mungkin bukan penggemar mobil, Anda juga perlu melakukan inspeksi visual sendiri di siang hari, terlepas dari pengetahuan otomotif Anda. Ini dapat mencakup pemeriksaan bodi luar untuk penyok, goresan, karat atau keripik di kaca depan, yang semuanya dapat menunjukkan kurangnya perawatan. Di bawah kap mesin, oli kotor dan kental, kebocoran, retak, dan karat sering kali merupakan tanda-tanda biaya perawatan yang akan segera terjadi. Keausan pada pelapis interior, karpet, atap, dan sabuk pengaman dapat menimbulkan masalah di masa depan dan mengurangi nilai jual kembali mobil, sementara kelembapan dapat menyebabkan kebocoran air.

Baik itu baru atau bekas, pilih kendaraan dengan fitur keselamatan sebanyak mungkin sesuai anggaran Anda. Apa pun yang terlihat, terdengar, atau berbau, mungkin memang demikian. Periksa apakah Anda elemen karena semakin aman mobil, semakin aman anak remaja Anda.

3. Sesuaikan dengan budget Anda
Bertentangan keinginan dengan apa yang mungkin akan diinginkan anak remaja Anda yang terbaru dan terbaik tidak selalu yang terbaik. Mengingat ini adalah mobil pertama bagi pengemudi muda baru, berinvestasi pada kendaraan termahal di pasaran tidak selalu bijaksana. Sekarang Anda sudah memiliki gambaran yang baik tentang untuk apa mobil itu digunakan, seberapa sering, dan bagaimana pendanaannya. Faktor-faktor ini harus mengarahkan Anda ke suatu arah, mempersempit pencarian Anda dan menetapkan anggaran Anda.

Penting untuk mengingat potensi biaya operasional, asuransi, dan penggantian suku cadang. Meskipun Anda mungkin orang yang membeli mobil, anak remaja Anda kemungkinan akan menjadi orang yang merawatnya. Mobil baru tidak selalu berarti lebih baik, temukan sesuatu yang fungsional, terjangkau dan mudah dirawat untuk remaja tetapi jangan pernah mengorbankan keselamatan.

4. Pilih dealer yang andal atau penjual terpercaya
Ketika datang untuk membeli mobil, Anda memiliki dua pilihan utama yaitu dealer atau penjual pribadi. Penjualan pribadi cenderung menjadi pilihan yang lebih populer karena harga yang lebih murah dan ruang untuk negosiasi. Pastikan penjual memiliki mobil dan tidak memiliki hutang yang belum dibayar. Periksa mobil secara langsung, jika Anda tidak handal, mekanik selalu merupakan pilihan yang baik. Anda bahkan dapat mempertimbangkan untuk membuat kontrak penjualan Anda sendiri untuk melindungi diri Anda jika memungkinkan.

Dealer mobil menawarkan alternatif yang bagus untuk penjualan pribadi. Dealer menawarkan perlindungan hukum maksimum karena kendaraan yang dijual harus dimiliki, bebas utang, dan layak pakai. Membeli mobil melalui dealer umumnya merupakan pilihan yang lebih aman, tetapi pastikan untuk menghindari dealer yang mengkhususkan diri pada mobil bekas yang terlalu murah. Seperti biasa, percayalah pada naluri Anda, jika itu jauh lebih murah dari harga umum pasaran, itu memungkinkan memiliki beberapa kerusakan tersembunyi. Memilah-milah situs web penjualan mobil atau mengunjungi dealer bisa menjadi tugas yang menakutkan. Jadi apa pun yang Anda pilih, waspadai risikonya!

5. Pergi untuk test drive
Sebelum menandatangani garis putus-putus itu, test mobil dengan berkendara sebentar. Jika mesin atau drivetrain mengeluarkan suara aneh, Anda membelok ke satu sisi, atau rem tangan tidak berfungsi, Anda mungkin perlu mencari opsi lain atau mengatur agar masalah diperbaiki sebelum membeli.

Sebagai orang tua dan pengasuh, kami ingin melindungi anak-anak kami. Menyerahkan kunci mobil adalah langkah besar dalam perjalanan menjadi orang tua dan kami ingin memastikan anak remaja kami berada di tangan yang aman. Beberapa tips ini akan membantu Anda membuat keputusan yang tepat saat membeli mobil pertama kali untuk anak remaja Anda atau bahkan anggota keluarga mana pun.


Baca Juga: https://otodiva.com/2021/07/27/tips-memilih-warna-mobil-jangan-sampai-salah-pilih/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here