Mungkin beberapa dari orang tua menganggap hal ini sepele. Namun ternyata banyak kasus anak meninggal karena ditinggalkan di dalam mobil yang ternyata bersuhu panas. Setiap tahun, anak-anak meninggal setelah ditinggalkan di dalam mobil pada hari yang panas bahkan hanya untuk beberapa menit.

Ternyata ada beberapa kesalahpahaman tentang masalah ini, seperti yang dijelaskan oleh dokter anak Paula Sabella, MD.  Dia memisahkan lima mitos umum dari fakta dan juga beberapa tips sederhana untuk anak-anak. Berikut penjelasannya yang dikutip oleh Otodiva.com dari health.clevelandclinic.org. Yuk simak!

Mitos : “Orang tua yang peduli dan peduli tidak akan meninggalkan anak-anak mereka di dalam mobil yang panas”.

Fakta: Para peneliti memperkirakan bahwa setengah dari insiden mobil panas melibatkan orang tua atau pengasuh melupakan seorang anak yang tidur di kursi belakang bisa disebut disebut sebagai Sindrom Bayi yang Terlupakan.”Bahkan perubahan sederhana dalam rutinitas mengantar penitipan anak dapat membingungkan orang tua yang kurang tidur dan menyebabkan mereka meninggalkan bayinya, tanpa sadar,” kata Dr. Sabella.

Mitos : “Jika saya meninggalkan anak-anak saya di dalam mobil selama 10 menit, mereka akan baik-baik saja”.

Fakta : Pada hari dengan suhu 80 derajat, suhu di dalam kendaraan Anda dapat mencapai tingkat panas yang berbahaya hanya dalam 10 menit.

Mitos : “Jika hanya 60 derajat di luar, mobil saya tidak dapat memanas hingga tingkat berbahaya”.

Fakta: Suhu luar hanya 60 derajat F dapat memanaskan mobil Anda jauh di atas 100 derajat F.

Mitos : “Saya dapat mengukur tingkat panas di dalam mobil berdasarkan seberapa panas yang saya rasakan”.

Fakta : Suhu tubuh anak-anak naik tiga sampai lima kali lebih cepat daripada orang dewasa.  Suhu tubuh mereka dapat meningkat lebih cepat dibandingkan dengan luas permukaan tubuh mereka.

“Tubuh bayi memanas lebih cepat daripada orang dewasa dan anak kecil tidak memiliki kemampuan yang sama untuk menghasilkan keringat untuk mendinginkannya,” ujar Dr. Sabella.

Mitos : “Membiarkan jendela yang retak tetap terbuka akan membuat mobil tetap dingin”.

Fakta: Menurut para peneliti di National Highway Traffic Safety Administration, jendela mobil berperan sebagai rumah kaca dan memecahkan kaca tidak banyak membantu menjaga mobil tetap dingin. “Jendela yang retak seharusnya tidak memberikan rasa aman kepada siapapun ketika ada anak-anak di dalam mobil,” kata Dr. Sabella.

Tips untuk orang tua

Pesan yang dibawa pulang di sini adalah bahwa sebenarnya tidak ada suhu atau lama waktu yang aman bagi seorang anak untuk ditinggal sendirian di dalam mobil,” kata Dr. Sabella.  “Periode.” Dia menawarkan beberapa tips yang masuk akal untuk membantu orang tua dan pengasuh membentuk jenis kebiasaan sehari-hari yang dapat mencegah kematian mobil panas. Berikut beberapa tipsnya:

1. Posisikan kursi mobil anak Anda agar tidak tepat berada di belakang kursi pengemudi.
2. Tempatkan barang-barang penting, seperti dompet, ponsel atau lencana ID karyawan di kursi belakang bersama anak Anda.
3. Simpan boneka binatang, tas popok atau petunjuk visual lainnya di kursi depan Anda saat bayi Anda berada di dalam mobil.
4. Biasakan melihat ke jok belakang sebelum mengunci pintu mobil.
5. Minta pengasuh Anda untuk menelepon Anda jika anak Anda tidak muncul pada waktu tertentu.

Sebagian besar kematian di dalam mobil yang panas tidak disengaja, tetapi tidak pernah ada alasan yang baik untuk meninggalkan seorang anak sendirian di dalam mobil untuk waktu yang lama. Jika Anda melihat bayi atau anak di dalam mobil yang diparkir dan tidak ada orang dewasa yang hadir, penting untuk menjadi warga negara yang baik. Segera cari pemilik movil tersebut atau minta bantuan orang sekitar.




Baca Juga, https://otodiva.com/2021/07/29/tips-membelikan-mobil-untuk-anak/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here