Aplikasi ride-hailing Indonesia Gojek telah mengumumkan rencana untuk menjadikan setiap mobil dan sepeda motor di platformnya sebagai kendaraan listrik (EV) pada tahun 2030 dalam strategi keberlanjutan tiga cabang yang ambisius.

Dijuluki agenda “Tiga Nol”, perusahaan bertujuan untuk mencapai nol emisi, nol limbah, dan nol hambatan sosial-ekonomi pada akhir dekade ini, salah satu pendiri dan co-CEO Kevin Aluwi mengatakan kepada CNBC. Berikut informasinya yang dikutip oleh Otodiva.com dari cnbc.com.

Rencananya perusahaan berusia 11 tahun itu akan berinvestasi dalam serangkaian program percontohan EV di seluruh Asia Tenggara, serta meluncurkan fitur penyeimbang karbon dalam aplikasi “pertama di dunia”. Namun Aluwi mengatakan rencana itu juga membutuhkan dukungan eksternal.

“Kami pasti akan menaruh uang kami di mana mulut kami berada,” kata Aluwi. “Namun tentu tidak mungkin kita menyetir ini sendiri,” lanjutnya, menyoroti perlunya kolaborasi publik dan swasta untuk membangun infrastruktur pendukung.

Gojek telah melihat minat yang kuat dari produsen baterai, penyedia nikel, dan pihak berwenang Indonesia yang ingin membantu peralihan ke energi hijau di negara berpenduduk terbesar keempat di dunia dan wilayah sekitarnya, kata Aluwi.

“Indonesia adalah salah satu negara transportasi berbasis sepeda motor terbesar, jadi ada banyak minat dari berbagai pihak dan kami melihat diri kami sebagai fasilitator dalam mewujudkannya.”

Selain itu, perusahaan mengumumkan serangkaian inisiatif mobilitas sosial, termasuk membentuk dewan yang dipimpin karyawan untuk mendorong program keragaman, kesetaraan dan inklusi perusahaan serta membantu usaha mikro dan kecil mendigitalkan.  Itu juga berjanji untuk hanya mengambil bagian dalam panel beragam gender untuk acara berbicara.

Aluwi mengatakan rencana tersebut akan membantu Gojek mengatasi beberapa hambatan inklusivitas yang ada baik di perusahaan maupun di Indonesia secara keseluruhan.

“Kami sangat, sangat jauh dari tempat yang kami butuhkan jika saya bisa jujur ​​​​secara brutal tentang diri kami sendiri. Tapi saya pikir komitmen kami adalah langkah pertama untuk memperbaiki itu, ”katanya.  “Indonesia adalah negara yang sangat beragam dan kompleks dalam hal topik ini.”

Rencana tersebut diumumkan pada hari Jumat dalam laporan keberlanjutan pertama perusahaan, yang merinci target lingkungan, sosial, dan tata kelola (ESG) perusahaan. Tujuan tersebut akan diungkapkan dan ditinjau setiap tahun.

“Ini bukan lagi pertanyaan apakah perusahaan harus melaporkan dampak keberlanjutan mereka,” kata Allinettes Adigue, kepala ASEAN di Global Reporting Initiative, yang memberikan tolok ukur untuk komitmen ESG perusahaan dan pemerintah, dalam rilis laporan tersebut.

“Sekarang menjadi pertanyaan apakah laporan perusahaan itu akurat dan relevan, dan dengan jelas mengomunikasikan dampaknya terhadap ekonomi, lingkungan, dan masyarakat,” tambahnya. Pengumuman ini menyusul berita bahwa Gojek akan bergabung dengan perusahaan e-commerce Indonesia Tokopedia untuk membentuk aplikasi multi-fungsi GoTo.






Baca Juga, Ekosistem Gojek Terus Dukung Masyarakat Selama PPKM Darurat

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here