Umumnya, motor yang di standar dapat mudah terjatuh jika tersenggol. Mungkin ketika motor Anda ada di luar dan angin mendorongnya, atau ada di garasi dan Anda tidak sengaja menabraknya saat keluar dari pintu. Mengapa sepeda motor tidak mau nyalah setelah terjatuh? Jika sepeda motor tidak mau nyala setelah terjatuh, alasan terbesarnya mungkin karena masalah pengiriman bahan bakar seperti terlalu banyak bahan bakar yang bocor ke dalam silinder mesin. Sepeda motor mungkin juga memiliki sakelar internal yang tidak berfungsi atau sambungan elektroniknya terputus karena terjatuh. Nah, berikut beberapa alasan yang sudah dikutip Otodiva.com dari Motorcycle Habit tentang motor yang tidak dapat menyala setelah terjatuh, Yuk simak!

Alasan paling umum sepeda motor tidak mau hidup setelah jatuh adalah karena masalah pengiriman bahan bakar. Ini akan langsung ditargetkan pada desain karburator. Seperti yang Anda semua mungkin tahu, cara kerja karburator adalah dengan mendapatkan gravitasi yang diumpankan dari tangki ke karburator, dan kemudian dari karburator langsung masuk ke silinder. Ketika motor Anda tertabrak dan bahan bakar tumpah, terkadang terlalu banyak bahan bakar yang dapat diumpankan dari karburator ke dalam silinder mesin. Jika terlalu banyak bahan bakar yang masuk ke salah satu silinder, busi mungkin mengalami kesulitan untuk memicu karena sambungan di atasnya terlalu basah dari bensin. Selain silinder yang kebanjiran, alasan umum lain sepeda motor tidak mau hidup adalah karena sakelar internal yang tidak berfungsi. Ada banyak sensor pada motor, dan semakin baru motor, semakin banyak sensor yang akan Anda temukan. Pada motor yang lebih baru, mereka memiliki sakelar mematikan yang mendeteksi apakah itu berdiri tegak atau tergeletak di tanah.

Akhirnya, kondisi tidak dapat dihidupkan karena disebabkan oleh beberapa pemutusan pada elektronik sepeda motor Anda jika terjatuh. Ada banyak sambungan di sepeda motor yang dibutuhkan untuk membalikkannya. Yang utama adalah koneksi yang dibuat ke baterai. Pada motor yang lebih tua, atau motor yang disimpan di luar, korosi pada terminal baterai adalah hal yang normal, tetapi harus dibersihkan secara teratur. Jika korosi pada baterai menjadi cukup parah, sambungan yang dibuat di atasnya dapat menjadi rapuh atau lebih parah. Ketika motor dengan sambungan aki yang buruk terjatuh, tidak heran jika benturan tersebut menyebabkan sambungan menjadi goyang. Jadi, dalam kondisi di mana Anda merasa itu bukan pengisian bahan bakar atau sakelar pemutus, periksa sambungan yang dimiliki motor Anda ke aki.


Baca Juga, Tips Keamanan Motor Saat Parkir Di Area Yang Luas

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here