Prospek ekonomi untuk sisa tahun 2021 sangat bergantung pada perkembangan pandemi serta efektivitas (dan skala) dukungan yang ditawarkan oleh pemerintah masing-masing. Bagi Indonesia, pandemi dan upaya untuk mempercepat vaksinasi kemungkinan akan mendominasi narasi dalam waktu dekat.

Pihak berwenang telah lama memiliki rencana untuk mengubah ekonomi dari yang didominasi oleh komoditas hulu ke pengolahan hilir dan dipimpin oleh sektor manufaktur/industri. Selain membuat kondisi yang kondusif bagi produsen dalam negeri, menarik investasi asing menjadi prioritas karena:

Keuntungan dalam negeri, yaitu untuk mencapai model pertumbuhan yang lebih seimbang, dengan tapak yang lebih besar untuk sektor industri/manufaktur. Selain memperkuat keseimbangan eksternal, hal tersebut juga akan membantu dalam memanfaatkan keuntungan dari bonus demografi (populasi usia kerja mencapai dua pertiga dari total penduduk)

Geopolitik: Perang dagang dan investasi AS-Tiongkok yang memanas, ditambah dengan dislokasi yang disebabkan oleh pandemi, telah menyebabkan konfigurasi ulang dalam rantai pasokan global dalam 2-3 tahun terakhir. Investor asing semakin mencari tujuan investasi alternatif di kawasan ini karena prioritas produsen bergeser dari strategi ‘tepat waktu’ menjadi strategi ‘berjaga-jaga’

Pertumbuhan investasi Indonesia relatif bagus tahun lalu dibandingkan dengan beberapa negara tetangganya di kawasan yang sama. Misalnya, dibandingkan dengan kontraksi dua digit dalam pertumbuhan investasi di Filipina tahun lalu, Indonesia mengalami kontraksi sebesar 5% y/y.

Memasuki tahun 2021, sementara kebutuhan pengeluaran yang lebih tinggi untuk dukungan stimulus/pemulihan mungkin memerlukan prioritas ulang dalam pengeluaran fiskal, aktivitas sektor swasta kemungkinan akan mendapat manfaat dari keuntungan yang luas dalam siklus naik komoditas global serta aktivitas hilir.

Iklim investasi telah membaik dalam beberapa tahun terakhir, sebagaimana tercermin dalam skor Ease of Doing Business (EoDB) Bank Dunia serta dalam Global Competitiveness Index. Meski peringkat keseluruhan Indonesia tetap sama antara 2019 dan 2020, skornya meningkat.

Barometer lainnya, laporan the Global Competitiveness (peringkat terbaru 2019) mematok Indonesia sebagai yang dekat dengan rekan-rekan regionalnya tetapi tertinggal dari Tiongkok.

Beberapa area di mana masih terdapat kesenjangan, termasuk kesiapan infrastruktur yang lebih lemah, hambatan logistik, peraturan ketenagakerjaan yang ketat, struktur regulasi yang kompleks, dan lain-lain yang diperlukan untuk meningkatkan daya saing secara material.

Inisiatif ‘Making Indonesia 4.0’ yang diumumkan pada tahun 2018 mendorong lima sektor utama makanan dan minuman, tekstil dan pakaian jadi, otomotif, elektronik, dan bahan kimia untuk menyumbang dua pertiga dari output manufaktur ekonomi serta ekspor.

Di bawah otomotif, pemerintah memandang sektor Kendaraan Listrik sebagai hal yang penting, dengan kepentingan yang mencakup seluruh mata rantai industri pemrosesan komoditas hilir untuk memungkinkan produksi baterai dan mendorong adopsi EV domestik. Ini akan membantu perekonomian, tidak hanya dalam memanfaatkan kekuatan alamnya (kaya sumber daya), tetapi juga membuat kemajuan dalam transisi energi rendah karbon.

Mencapai tujuan akhir dari pembangkit tenaga listrik EV manufaktur dan adopsi yang lebih cepat akan membutuhkan kerja keras melalui dukungan kebijakan, kepentingan konsumen, dan tulang punggung infrastruktur yang efisien. Sementara transportasi berbasis bahan bakar fosil masih dominan, EV diharapkan dapat menurunkan konsumsi energi dan mendukung keuangan negara ketika diterapkan sepenuhnya.

Baca juga : Cara Membedakan Oli Mobil Asli dan Palsu

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here