Mengganti oli motor merupakan perawatan yang harus dilakukan oleh setiap pemilik kendaraan. Tidak hanya menjaga kualitas kendaraan, tapi juga menjaga performa motor agar tetap optimal saat di kendarai. Jika Anda memilki waktu luang, cobalah untuk mengganti oli motor kendaraan Anda secara mandiri. Dengan melakukan hal ini, kita dapat menghemat biaya perawatan motor dengan tidak membayar biaya jasa dari mekanik. Berikut ini tips mengganti oli motor secara mandiri yang sudah Otodiva.com kutip dari Revzilla. Yuk, simak!

Keluarkan oli
Sebelum memulai, jangan membuka tutup radiator Anda saat motor masih panas. Anda memerlukan akses ke tutup radiator, pompa air, tangki penampung, corong dan oli. Posisikan panci pembuangan Anda di bawah pompa air. Temukan sumbat saluran oli pada motor Anda, biasanya baut kecil berada di bagian bawah pada penutup pompa air, lalu lepaskan dan oli akan mengalir keluar. Buka tutup radiator Anda, dan alirannya akan meningkat secara signifikan. Pekerjaan pembilasan terakhir yang diperlukan adalah tangki reservoir. Biasanya wadah plastik bening yang diselipkan di dekat mesin atau di bagian ekor, Anda harus membuang cairan oli lama yang tersangkut di dalamnya.

Siapkan oli baru
Sementara Anda menunggu cairan pendingin lama mengering, siapkan pendingin baru Anda. Cairan pendingin yang sudah diencerkan dapat langsung masuk, tetapi jika tidak, Anda harus mencampur konsentrat dengan air suling. Hindari godaan untuk menggunakan air keran biasa, karena mineral dan sampah lainnya mungkin tidak cocok dengan sistem pendingin Anda.

Miringkan Motor
Setelah sebagian besar cairan pendingin terkuras, berdirikan motor dan miringkan dari sisi ke sisi untuk mengeluarkan sisa cairan pendingin. Ini sangat penting jika Anda mengganti jenis cairan pendingin, karena Anda tidak boleh mencampur cairan pendingin yang berbeda. Jika Anda melihat ada endapan kotor yang menumpuk, lepaskan reservoir dari motor, pasang sambungan selang, dan tuangkan alkohol isopropil dengan sesendok garam meja. Goyangan yang kuat akan menghilangkan sebagian besar noda dan kotoran. Bilas dengan air suling sebelum memasang kembali.

Tambahkan oli
Akhirnya, Anda dapat menuangkan cairan oli ke leher pengisi sistem oli motor Anda melalui corong. Kurangi tumpahan dengan menuangkan perlahan ke dalam corong, lalu berhenti sejenak untuk mendengarkan suara gemericik pengisian sistem. Mulai menuangkan lagi ketika suara berhenti. Sepeda motor Anda mungkin membutuhkan kurang dari kapasitas penuhnya saat Anda pertama kali mengisinya, tetapi jangan khawatir. Setelah sistem penuh, lepaskan tutup radiator dan jalankan motor selama satu menit. Beberapa putaran cepat akan menghilangkan gelembung udara yang tersisa. Matikan motor, periksa kembali level Anda, dan tambahkan cairan pendingin seperlunya. Isi tangki reservoir hingga penuh, pasang tutup radiator, dan Anda siap untuk berkendara.

Itulah tips mengganti oli motor secara mandiri. Lakukan hal ini jika Anda ingin menghemat biaya untuk perawatan motor Anda.

Baca Juga, Hati–hati Girls! Inilah Beberapa Penyebab Oli Mobil Cepat Habis

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here