Menjelang ketersediaan yang dijanjikan di AS, Tesla telah mulai menawarkan adaptor CCS untuk pemilik mobilnya di Korea Selatan. Langkah yang telah lama ditunggu-tunggu diumumkan tanpa banyak gembar-gembor atau penjelasan mengapa itu terjadi pada titik waktu yang tepat ini, dengan pemilik Tesla Korea Selatan bergabung dengan mereka di Eropa untuk dapat dengan mudah mengakses stasiun pengisian non-Tesla.

Dikutip autoweek, Pembeli Eropa telah memiliki opsi ini untuk sementara waktu dibandingkan dengan yang ada di Amerika Utara—Tesla pasar Eropa sekarang menggunakan konektor CCS. Tetapi kedatangannya di AS sebagai item Tesla resmi masih di depan mata, dengan Tesla hanya menunjukkan bahwa itu akan tiba di Amerika Utara “segera.” Jika harga di Korea Selatan merupakan indikasi, adaptor semacam itu dapat ditawarkan dengan harga sekitar $255 atau sekitar 3,7 juta rupiah.

Adaptor ini tidak boleh disamakan dengan (atau dibeli dengan keyakinan) bahwa adaptor ini akan mengizinkan EV non-Tesla untuk mengisi daya di stasiun Supercharger di Amerika Serikat. Perangkat itu masih belum ditawarkan oleh pembuat mobil, meskipun CEO Elon Musk mengindikasikan awal tahun ini bahwa itu akan datang nanti pada tahun 2021.

Waktu debut kedua jenis adaptor diyakini dekat karena sejumlah alasan, termasuk fakta bahwa stasiun pihak ketiga telah berkembang jumlahnya ke titik di mana mereka akan menawarkan fleksibilitas tambahan kepada pemilik Tesla, sementara jumlah dan berbagai EV non-Tesla telah mulai mencapai titik di mana membuka jaringan Supercharger ke merek lain mungkin masuk akal untuk Tesla sekarang karena kasus untuk mengecualikan EV lain telah berkurang.

Tesla telah menggunakan konektor miliknya sendiri sebagai titik penjualan untuk sebagian besar keberadaannya dan terus menjadi faktor pembelian bagi pembeli Tesla. Tetapi karena jumlah EV non-Tesla telah tumbuh, ada harapan bahwa standar konektor pada akhirnya akan memungkinkan interoperabilitas, karena pemilik Tesla dapat menjadi minoritas di masa depan.

Jenis adaptor kedua yang memungkinkan EV non-Tesla menggunakan Tesla Supercharger dapat menimbulkan beberapa rintangan teknisnya sendiri, karena EV non-Tesla mungkin memerlukan perangkat lunak untuk memungkinkan mereka berhubung dengan stasiun Supercharger Tesla, dan bisa menjadi proses yang mungkin perlu terjadi atas dasar merek demi merek.

Bergantung pada kapan kedua jenis adaptor tiba, peristiwa ini seharusnya berfungsi untuk mempromosikan kepemilikan EV secara keseluruhan sekarang karena jumlah stasiun pihak ketiga mulai membengkak, dibandingkan dengan kira-kira setengah dekade yang lalu.

Baca Juga, Lucid Air Ikut Produksi Mobil Listrik, Tesla Merasa Terkalahkan?

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here