Qualcomm saat ini merupakan pemasok semikonduktor ponsel pintar terbesar, dengan perusahaan tersebut memandang sektor otomotif sebagai area pertumbuhan utama. Qualcomm telah mengumumkan kolaborasi untuk membawa kemajuan terbaru dalam teknologi bantuan pengemudi, dan produk dari Platform Snapdragon Ride, ke platform sistem bantuan pengemudi (ADAS) dan mengemudi otomatis (AD) BMW yang canggih. Rangkaian Automated Driving BMW generasi berikutnya akan didasarkan pada sistem-on-chip (SoC) visi Snapdragon Ride, persepsi penglihatan, dan pengontrol SoC komputasi pusat ADAS yang dikelola oleh platform layanan Qualcomm Car 2 Cloud.

Produsen mobil mewah asal Jerman ini, yaitu BMW akan menggunakan Qualcomm Technologies untuk menghadirkan spektrum penuh fungsi ADAS/AD, termasuk computer vision kamera depan, belakang dan surround dalam SoC computer vision khusus, serta pengontrol komputasi pusat ADAS berkinerja tinggi, untuk menjadi tuan rumah kebijakan berkendara dan fungsi perencanaan mengemudi lainnya.

BMW telah memilih Qualcomm Technologies sebagai mitra teknologi dan penyedia solusi sistem berdasarkan luas dan kedalaman portofolio perusahaan, serta keahlian yang telah terbukti dalam komputasi, konektivitas, visi komputer, semikonduktor canggih, dan teknologi bantuan pengemudi. Dengan adanya kerja sama ini, diharapkan Qualcomm Technologies dapat membangun platform ADAS/AD generasi berikutnya, serta untuk terus memberikan pengalaman berkendara kelas dunia kepada pelanggan.

Pengumuman kerja sama Qualcomm Technologi dengan BMW adalah awal dari era baru dalam otomotif di mana dua pemimpin teknologi telah bersatu untuk merancang dan mengembangkan elemen kunci dari Snapdragon Digital Chassis untuk mobil generasi berikutnya. Tujuan dari Qualcomm yaitu selalu menawarkan kepada pembuat mobil platform terbuka, komprehensif, dan transformatif yang mencakup semikonduktor, perangkat lunak, tumpukan, sistem, dan layanan. Qualcomm Technologi merasa terhormat untuk dipilih oleh BMW Group untuk menjadi mitra teknologi ADAS untuk computer vision stack, vision SoC dan ADAS central compute controllers, dan menantikan pengembangan dan penerapan bersama dari produk-produk ini.

Persaingannya saat ini terdiri dari perusahaan semikonduktor saingan NVIDIA dan Intel, yang keduanya mengembangkan dan memproduksi sistem pemeliharaan jalur dan mengemudi sendiri. Sistem self-driving NVIDIA Drive Orin akan digunakan pada kendaraan Volvo generasi berikutnya dan Intel Mobileye baru-baru ini mengumumkan kemitraan dengan sub-merek Geely Zeekr. Kemitraan yang ada antara BMW dan Intel Mobileye akan terus berlanjut, kata juru bicara BMW kepada Reuters. Ini mengikuti laporan yang menunjukkan BMW Seri 7 generasi berikutnya akan tersedia dengan fitur mengemudi otonom SAE Level 3 yang dikembangkan Mobileye.

Baca Juga, BMW Individual Matte Black X3 Dan X4 M Sport Editions Dibatasi Hanya 40 Unit di Jepang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here