Rem cakram atau disc brake adalah salah satu sistem pengereman mobil yang konsep kerjanya memanfaatkan komponen tambahan berupa disc rotor atau piringan yang akan dijepitkan oleh dua buah Kanvas rem, agar bisa memperlambat putaran ban.

Rem cakram mobil memiliki radiasi panas yang lebih baik dan saat cakram terkena dengan air, maka proses keringnya terbilang cepat. Desain rem cakram juga sangatlah bagus. Setidaknya ada beberapa Kekurangan dari rem yang perlu diketahui.

Rem Cakram Tidak Kuat Menahan Beban Berat

Brake pads memang memiliki luas yang terbatas dan hal ini membuat media yang bergesekan juga terbatas. Kondisi ini membuat daya pengereman menjadi terbatas. Dengan keterbatasan yang dialami, maka pengereman tidak akan menopang berat beban yang besar.

Rem cakram memerlukan gaya pengereman yang besar, apabila ingin menghasilkan pengereman yang lebih baik dan berkualitas. Hal ini menjadi salah satu alasan mengapa mobil dengan berat beban yang tinggi menggunakan disc brake dalam sistem pengeremannya.

Memerlukan Tambahan Komponen untuk Memperbesar Gaya

Ketika rem cakram membutuhkan gaya pengereman yang lebih besar, maka perlu ditambahkan komponen booster rem. Dengan adanya komponen booster rem, maka mobil bisa mengerem dengan kekuatan yang besar.

Pada dasarnya, booster rem berguna untuk menambah gaya pengereman, sehingga akan sangat meringankan bagi para pengendara yang melakukan penekanan pada pedal rem.

Wheel Rims Lebih Mudah Kotor

Rem cakram memang bisa menyebabkan rims lebih gampang kotor atau berdebu, hal ini disebabkan karena konstruksi rem cakram yang terbuka dan kondisi ini akan membuat debu yang berasal dari brake pads melekat pada bagian wheel rims. Bagi pengemudi pemula dan baru memiliki mobil, maka harus rutin membersihkan wheel rims supaya penampilan mobil tetap keren.

Baca juga : Komponen & Fungsi Rem Cakram

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here